Utama Kehidupan Awal Apakah Anda Memiliki IQ Tinggi? 17 Tanda Yang Mengatakan Anda Melakukannya

Apakah Anda Memiliki IQ Tinggi? 17 Tanda Yang Mengatakan Anda Melakukannya

Orang bodoh cenderung melebih-lebihkan kompetensi mereka , sementara orang pintar cenderung menjual diri mereka sendiri. Seperti yang dikatakan Shakespeare Seperti kamu menyukainya : 'Orang bodoh menganggap dirinya bijaksana, tetapi orang bijak tahu dirinya bodoh.'

Kebijaksanaan konvensional itu didukung oleh Universitas Cornell belajar dilakukan oleh David Dunning dan Justin Kruger. Fenomena tersebut sekarang dikenal sebagai efek Dunning-Kruger.

Jadi, jika Anda tidak terlalu yakin dengan kecerdasan Anda sendiri, itu sebenarnya bisa menjadi indikasi bahwa Anda cukup cerdas--setidaknya cukup bijaksana untuk menyadari keterbatasan Anda.

Berikut adalah beberapa tanda halus bahwa Anda jauh lebih pintar dari yang Anda pikirkan.

1. Anda mengambil pelajaran musik.

Penelitian menunjukkan bahwa musik membantu pikiran anak-anak berkembang dalam beberapa cara:

Sementara itu, studi 2013 , juga dipimpin oleh Schellenberg, menyarankan bahwa anak-anak berprestasi adalah orang-orangnya kemungkinan besar akan mengambil pelajaran musik . Dengan kata lain, di dunia nyata, pelatihan musik mungkin hanya meningkatkan perbedaan kognitif yang sudah ada.

2. Anda yang tertua.

Kakak tertua biasanya lebih pintar, tapi itu bukan karena genetik, satu studi menemukan .

Ahli epidemiologi Norwegia menggunakan catatan militer untuk memeriksa urutan kelahiran, status kesehatan, dan skor IQ hampir 250.000 pria berusia 18 dan 19 tahun yang lahir antara tahun 1967 dan 1976. Hasil menunjukkan bahwa rata-rata anak sulung memiliki IQ 103, dibandingkan dengan 100 untuk anak kedua dan 99 untuk anak ketiga.

The New York Times laporan : 'Temuan baru, dari sebuah studi penting yang diterbitkan [pada Juni 2007], menunjukkan bahwa anak tertua memiliki sedikit peningkatan tetapi signifikan dalam IQ--rata-rata tiga poin di atas saudara terdekat. Dan ditemukan bahwa perbedaan itu bukan karena faktor biologis tetapi interaksi psikologis antara orang tua dan anak.'

Untuk alasan ini dan lainnya, anak sulung cenderung lebih sukses (tapi tidak bahwa jauh lebih sukses) daripada saudara mereka.

3. Kamu kurus.

Untuk sebuah studi tahun 2006 , para ilmuwan memberikan sekitar 2.200 tes kecerdasan orang dewasa selama periode lima tahun, dan hasilnya menunjukkan bahwa semakin besar lingkar pinggang, semakin rendah kemampuan kognitif.

Lain belajar diterbitkan pada tahun yang sama menemukan bahwa anak berusia 11 tahun yang mendapat skor lebih rendah pada tes verbal dan nonverbal lebih mungkin mengalami obesitas di usia 40-an. Penulis penelitian mengatakan bahwa anak-anak yang lebih pintar mungkin mengejar peluang pendidikan yang lebih baik, mendapatkan pekerjaan dengan status lebih tinggi dan gaji lebih tinggi, dan karena itu berakhir pada posisi yang lebih baik untuk menjaga kesehatan mereka daripada rekan-rekan mereka yang kurang cerdas.

Sementara itu, studi yang lebih baru menemukan bahwa, di antara anak-anak prasekolah, IQ yang lebih rendah dikaitkan dengan BMI yang lebih tinggi. Para peneliti tersebut juga mengatakan faktor lingkungan berperan, karena hubungan antara BMI dan kecerdasan dimediasi oleh status sosial ekonomi.

4. Anda punya kucing.

UNTUK studi 2014 dari 600 mahasiswa menemukan bahwa individu yang diidentifikasi sebagai 'manusia anjing' lebih terbuka daripada mereka yang diidentifikasi sebagai 'manusia kucing,' menurut tes yang mengukur kepribadian dan kecerdasan.

Tapi coba tebak? Orang-orang kucing yang sama itu mencetak lebih tinggi pada bagian dari tes yang mengukur kemampuan kognitif.

5. Anda disusui.

penelitian 2007 2007 menunjukkan bahwa bayi yang disusui mungkin tumbuh menjadi anak-anak yang lebih pintar.

Dalam dua penelitian, para peneliti mengamati lebih dari 3.000 anak di Inggris dan Selandia Baru. Anak-anak yang telah disusui mendapat skor hampir tujuh poin lebih tinggi pada tes IQ - tetapi hanya jika mereka memiliki versi tertentu dari gen FADS2. (Versi gen itu hadir dalam jumlah yang kira-kira sama di antara anak-anak yang diberi dan tidak disusui.)

Mencari tahu mekanisme yang tepat dari hubungan antara FADS2, menyusui, dan IQ ini akan membutuhkan studi lebih lanjut, para ilmuwan mencatat dalam mereka makalah tentang temuan .

6. Anda telah menggunakan narkoba.

Sebuah studi 2012 lebih dari 6.000 orang Inggris yang lahir pada tahun 1958 menemukan hubungan antara IQ tinggi di masa kanak-kanak dan penggunaan obat-obatan terlarang di masa dewasa.

'Dalam studi kohort berbasis populasi besar kami, IQ pada 11 tahun dikaitkan dengan kemungkinan yang lebih besar untuk menggunakan obat-obatan terlarang tertentu 31 tahun kemudian,' tulis peneliti James W. White, Catharine R. Gale, dan David Batty.

Mereka menyimpulkan bahwa 'berlawanan dengan kebanyakan penelitian tentang hubungan antara IQ masa kanak-kanak dan kesehatan di kemudian hari,' temuan mereka menunjukkan 'IQ masa kanak-kanak yang tinggi dapat mendorong adopsi perilaku yang berpotensi berbahaya bagi kesehatan (yaitu, konsumsi alkohol berlebihan dan penggunaan narkoba). di masa dewasa.'

7. Anda kidal.

Kekidalan dulu diasosiasikan dengan kriminalitas , dan para peneliti masih belum jelas apakah dan mengapa ada sedikit lebih orang kidal di antara populasi kriminal.

Penelitian yang lebih baru mengasosiasikan kidal dengan 'pemikiran yang berbeda', suatu bentuk kreativitas yang memungkinkan Anda untuk memunculkan ide-ide baru dari prompt - setidaknya di antara laki-laki.

Dalam ulasannya tentang makalah 1995 , New Yorker reporter Maria Konnikova menulis :

Semakin ditandai preferensi kidal dalam sekelompok laki-laki, semakin baik mereka dalam tes pemikiran divergen.

tanggal lahir mary kay kleist

Orang kidal lebih mahir, misalnya, dalam menggabungkan dua benda umum dengan cara baru untuk membentuk benda ketiga—misalnya, menggunakan tiang dan kaleng untuk membuat sangkar burung. Mereka juga unggul dalam mengelompokkan daftar kata ke dalam kategori alternatif sebanyak mungkin.

8. Kamu tinggi.

Sebuah studi Princeton 2008 terhadap ribuan orang menemukan bahwa individu yang lebih tinggi mendapat skor lebih tinggi pada tes IQ sebagai anak-anak dan mendapatkan lebih banyak uang sebagai orang dewasa.

Para peneliti menulis : 'Sejak usia 3-sebelum sekolah memiliki kesempatan untuk memainkan peran--dan sepanjang masa kanak-kanak, anak-anak yang lebih tinggi tampil secara signifikan lebih baik pada tes kognitif.'

9. Anda minum alkohol secara teratur.

Psikolog evolusioner Satoshi Kanazawa dan rekan-rekannya menemukan bahwa , di antara orang Inggris dan Amerika, orang dewasa yang memiliki skor lebih tinggi pada tes IQ ketika mereka masih anak-anak atau remaja minum lebih banyak alkohol, lebih sering di masa dewasa daripada mereka yang memiliki skor lebih rendah.

10. Anda belajar membaca sejak dini.

Tahun 2012, peneliti melihat hampir 2.000 pasang kembar identik di Inggris dan menemukan bahwa saudara kandung yang telah belajar membaca lebih awal cenderung mendapat skor lebih tinggi pada tes kemampuan kognitif.

Penulis penelitian menyarankan bahwa membaca sejak usia dini meningkatkan kemampuan verbal dan nonverbal (misalnya, penalaran), yang bertentangan dengan sebaliknya.

11. Anda sangat khawatir.

Semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa individu yang cemas mungkin lebih pintar daripada yang lain dalam hal-hal tertentu, menurut liputan Slate tentang beberapa studi tentang kecemasan .

Jadi satu belajar , misalnya, peneliti meminta 126 mahasiswa untuk mengisi kuesioner di mana mereka menunjukkan seberapa sering mereka mengalami kekhawatiran. Mereka juga menunjukkan seberapa sering mereka terlibat dalam perenungan, atau berpikir terus menerus tentang aspek situasi yang membuat mereka kesal, seperti yang dilaporkan psikolog Edward Selby dalam Psikologi Hari Ini .

Hasil penelitian menunjukkan bahwa orang yang cenderung khawatir dan banyak merenung mendapat skor lebih tinggi pada ukuran lisan kecerdasan, sementara orang yang tidak terlalu khawatir atau merenung mendapat nilai lebih tinggi pada tes nonverbal intelijen.

12. Kamu lucu.

Dalam satu studi , 400 mahasiswa psikologi mengikuti tes kecerdasan yang mengukur kemampuan penalaran abstrak dan kecerdasan verbal.

Kemudian mereka diminta untuk membuat caption untuk beberapa New Yorker kartun, dan teks tersebut ditinjau oleh penilai independen.

Seperti yang diperkirakan, siswa yang lebih pintar dinilai lebih lucu.

13. Anda penasaran.

Di Universitas London profesor psikologi bisnis Tomas Chamorro-Premuzic's posting untuk ulasan Bisnis Harvard , ia membahas bagaimana kecerdasan rasa ingin tahu dan memiliki pikiran yang lapar membuat seseorang lebih ingin tahu.

Mengenai pentingnya CQ, dia menulis bahwa, 'Ini belum dipelajari secara mendalam seperti EQ dan IQ, tetapi ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa itu sama pentingnya dalam mengelola kompleksitas dalam dua cara utama. Pertama, individu dengan CQ yang lebih tinggi umumnya lebih toleran terhadap ambiguitas. Gaya berpikir yang bernuansa, canggih, dan halus ini mendefinisikan esensi dari kompleksitas. Kedua, CQ mengarah ke tingkat yang lebih tinggi investasi intelektual dan perolehan pengetahuan dari waktu ke waktu, terutama dalam bidang pendidikan formal, seperti sains dan seni (catatan: ini tentu saja berbeda dengan pengukuran IQ tentang tenaga kuda intelektual mentah).'

siapa nama asli pangeran royce?

Sebuah studi Goldsmiths, University of London menemukan bahwa investasi intelektual, atau 'bagaimana orang menginvestasikan waktu dan usaha mereka dalam kecerdasan mereka,' memainkan peran utama dalam pertumbuhan kognitif.

14. Kamu berantakan.

Sebuah studi yang diterbitkan di Ilmu Psikologi oleh Kathleen Vohs dari University of Minnesota Carlson School of Management mengungkapkan bahwa bekerja di ruangan yang tidak rapi sebenarnya memicu kreativitas.

Dalam penelitian tersebut, 48 peserta diminta untuk menemukan kegunaan yang tidak biasa dari bola Ping-Pong. Ke-24 orang yang bekerja di kamar yang rapi menghasilkan respons kreatif yang jauh lebih sedikit daripada mereka yang bekerja di kamar yang berantakan.

Jadi, jika Anda seorang pengecut, pada saat seseorang menyuruh Anda untuk membersihkan tindakan Anda, jawablah bahwa Anda hanya memicu rasa kreativitas dan inovasi Anda.

15. Anda tidak berhubungan seks sampai setelah SMA.

Siswa sekolah menengah dengan IQ lebih tinggi lebih cenderung perawan daripada mereka yang memiliki IQ rata-rata atau lebih rendah, menurut sebuah studi dari University of North Carolina di Chapel Hill . Sampel inti mengamati 12.000 remaja dari kelas tujuh hingga kelas 12.

Tidak hanya remaja dengan IQ lebih tinggi lebih cenderung perawan, mereka juga cenderung tidak berciuman atau berpegangan tangan dengan pasangan romantis. Sejumlah penjelasan telah dikemukakan oleh blog sains Gene Expression untuk menjelaskan kesenjangan ini, termasuk saran bahwa orang pintar memiliki dorongan seks yang lebih rendah, menghindari risiko, atau kurang mampu menemukan pasangan seksual.

16. Anda adalah burung hantu malam.

Satu studi diterbitkan dalam jurnal resmi Masyarakat Internasional untuk Studi Perbedaan Individu menemukan bahwa, ketika semua variabel lain diperhitungkan, burung hantu cenderung mengalahkan burung awal dalam hal kecerdasan. Disimpulkan bahwa bukti etnografis menunjukkan bahwa 'kegiatan malam hari' lebih jarang terjadi di lingkungan leluhur. Itu berarti bahwa individu yang lebih cerdas lebih cenderung begadang karena orang yang lebih pintar lebih cenderung 'mendukung nilai-nilai baru yang evolusioner.'

17. Anda tidak harus selalu berusaha keras.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa kemalasan adalah tanda menjadi pintar. Tetapi wajar untuk mengatakan bahwa orang pintar tidak selalu harus berusaha sekeras 'pengusaha' yang berjuang untuk membangun keterampilan mereka--setidaknya di bidang tertentu. Dalam artikel opini untuk The New York Times , psikolog David Z. Hambrick dan Elizabeth J. Meinz mengutip sebuah studi Universitas Vanderbilt tentang orang-orang muda yang sangat cerdas .

Studi ini melacak 2.000 orang yang mendapat skor 1 persen teratas dari SAT pada usia 13 tahun. Hambrick dan Meinz menulis, 'Temuan luar biasa dari penelitian mereka adalah, dibandingkan dengan peserta yang 'hanya' di persentil 99,1 untuk kemampuan intelektual pada usia 12, mereka yang berada di persentil 99,9 - yang sangat berbakat - antara tiga dan lima kali lebih mungkin untuk mendapatkan gelar doktor, mengamankan paten, menerbitkan artikel dalam jurnal ilmiah, atau menerbitkan sebuah karya sastra. Kemampuan intelektual tingkat tinggi memberi Anda keuntungan besar di dunia nyata.'

Mereka menyimpulkan bahwa meskipun berjuang untuk menjadi lebih pintar itu patut dipuji, ada kemampuan bawaan tertentu yang tidak selalu bisa dipelajari.

Ini cerita pertama kali muncul di Orang Dalam Bisnis.

Drake Baer dan Chelsea Harvey berkontribusi pada versi sebelumnya dari artikel ini.