Utama Memimpin Apa yang Dibutuhkan CEO Wanita untuk Sukses

Apa yang Dibutuhkan CEO Wanita untuk Sukses

Diinginkan, tetapi tidak cukup, bahwa lebih banyak wanita menjadi CEO . Keberhasilan memecahkan langit-langit kaca kemudian harus diikuti dengan keberhasilan menjalankan peran kepemimpinan puncak. Pria dapat memainkan peran penting dalam mencapai hal itu: Penelitian baru menunjukkan bahwa prospek CEO wanita sangat meningkat dengan bantuan dari pendahulu mereka, yang sebagian besar adalah pria.

benjamin anglesema dan rose mciver

Para penulis penelitian, yang diterbitkan oleh Akademi Manajemen , mempelajari setiap suksesi CEO perusahaan besar antara tahun 1989 dan 2009 di mana seorang wanita menempati posisi teratas. (Hasilnya juga berlaku untuk perusahaan yang lebih kecil, kata para penulis.) Untuk tujuan perbandingan, mereka mencocokkan setiap kasus dengan kasus yang melibatkan suksesi laki-laki di sebuah perusahaan dalam industri yang sama, dengan ukuran yang sama, dan pada tahun yang sama. Mereka mendefinisikan CEO yang sukses sebagai mereka yang mencapai hasil keuangan yang positif dalam tiga tahun pertama mereka bekerja.

Para penulis menemukan bahwa CEO wanita berhasil dengan baik ketika mereka dipromosikan dari dalam perusahaan mereka setelah lama dirawat oleh pendahulu mereka. Mengingat kurangnya wanita di puncak perusahaan besar, para pendahulu itu, tentu saja, sebagian besar adalah pria, meskipun pendahulu wanita kemungkinan akan memiliki dampak yang sama. Sebaliknya, CEO pria berhasil dalam pengaturan yang sama ketika mereka didatangkan dari luar berdasarkan rekam jejak mereka, dengan periode perawatan yang sangat singkat.



Tindakan CEO pendahulu memiliki dampak yang sangat besar pada para pemimpin wanita karena dua alasan. Pertama, pendahulu memiliki kesempatan yang tak tertandingi untuk membimbing dan mensponsori perempuan berpotensi besar. Dalam kasus yang dipelajari, para pendahulu memilih sendiri penerus perempuan mereka untuk posisi tanggung jawab dan mengawasi pengembangan profesional mereka. Penerus tersebut 'memiliki pengetahuan mendalam yang mendalam tentang perusahaan dan tantangannya, dan pendahulunya tampaknya memainkan peran besar dalam hal ini,' kata Priyanka Dwivedi, seorang profesor manajemen di Texas A&M yang ikut menulis makalah ini.

Kedua, pendahulu menetapkan konteks untuk pengangkatan seorang wanita. Salah satu alasan beberapa wanita mencapai peran teratas adalah stereotip yang meluas bahwa CEO adalah pria. Stereotip itu juga dapat membahayakan kemampuan seorang wanita untuk memimpin jika tenaga kerja yang skeptis meragukan kebugarannya. Namun untuk menghilangkan stereotip tersebut, lebih banyak perempuan perlu mencapai posisi teratas dan memamerkan kehebatan mereka di sana. 'Jadi ini masalah ayam dan telur,' kata Dwivedi.

Untuk mengatasi masalah itu, 'mengelola ekspektasi pemangku kepentingan adalah kuncinya,' kata Aparna Joshi, seorang profesor manajemen di Penn State dan rekan penulis makalah lainnya. Pendahulu harus mempromosikan budaya inklusif di seluruh organisasi dan 'menandakan bahwa wanita ini adalah sumber daya yang layak didukung,' kata Joshi. Sponsor CEO dan kepercayaan pada eksekutif wanita saat dia menciptakan peluang untuknya harus terlihat oleh seluruh organisasi.

Dwivedi mencontohkan Steve Reinemund dan Indra Nooyi, CEO PepsiCo dulu dan sekarang. Reinemund 'menyatakan bahwa [Nooyi] perlu bermitra dengannya saat dia menjadi CEO,' katanya. 'Dia menunjukkan lima tahun sebelum suksesi bahwa dialah yang terpilih.'

pergiworth miller dengan istrinya

CEO yang tetap aktif di dewan perusahaan mereka terus mempengaruhi kinerja penerus perempuan mereka, tetapi dengan cara yang kurang konsisten. Di banyak organisasi dan industri yang lebih kecil yang tidak terlalu didominasi oleh laki-laki, peran penasihat yang berkelanjutan bermanfaat. Tapi 'di industri yang didominasi laki-laki dan di organisasi yang lebih besar, perempuan lebih sukses ketika pendahulunya tidak ada,' kata Dwivedi. 'Jadi CEO wanita mewarisi kekuasaan dan otoritas sepenuhnya.'

Para penulis mengatakan bahwa CEO saat ini yang memahami potensi mereka untuk mempengaruhi kinerja penerus perempuan harus meniru praktik tersebut. 'Kami sering bertanya apa yang bisa dilakukan wanita' untuk meningkatkan jumlah mereka di kantor pojok, kata Joshi. 'Perempuan telah membuat kemajuan luar biasa dalam pendidikan, dalam modal manusia, di setiap domain. Saya pikir sekarang terserah para pemimpin organisasi untuk bertindak.'